LSM LADIKUM MENGAPRESIASI LANGKAH POLRES MANGGARAI ATAS PENETAPAN TERSANGKA MANTAN KADES BANGKA LA’O

Manggarai NTT, (MR) – Ketua  LSM  LADIKUM  (Lembaga  Advokasi  dan  Investigasi  Kebijakan  Umum)  kabupaten  Manggarai, Salesius  Kantur  mengatakan  mengapresiasi  langkah  kepolisian  resort  (Polres) Manggarai  yang   telah  menetapkan  mantan  kepala  desa  Bangka  Lao  kecamatan  Ruteng  kabupaten  Manggarai  NTT,  Gregorius  Serian  Keka  (Rian Keka)  jadi  tersangka  kasus  korupsi  DD  Bangka  La’o.

Rian  keka  ditetapkan  sebagai tersangkaka  oleh  Polres  Manggarai  karena  telah  melakukan  tindakan  korupsi  Dana  Desa (DD)  Bangka  La’o  selama  kurun  waktu  tiga  tahun  (2017,2018,2019)  dengan  kerugian  Negara  mencapai  Rp 544.000.000  (lima ratus empat puluh empat juta) lebih.

“LSM  Ladikum  tentunya  mengapresiasi  langkah  Polres  Manggarai  yang  telah  menetapkan  mantan   kepala  desa  Bangka  La’o  menjadi  tersangka  korupsi  Dana  Desa”  kata  Salesius  kepada  Media Rakyat  di  Ruteng, Selasa, 06/04/2021 .

Penetapan  tersangka  Rian   Keka  kata  Salesius  adalah  titik  terang  dugaan  penyelewengan  Dana  Desa  yang  dilakukannya, sebagaimana   yang  sebelumnya  dipersoalkan  dan dilaporkan  sekelompok  masyarakat  desa  Bangka  La’o  ke  Polres  Manggarai   pada  2020  lalu.

Salesius  menyebut   penetapan  tersangka   terhadap  Rian  Keka  tersebut  sebagai  langkah  maju  kepolisian  Resort  Manggarai  dalam  penanganan  kasus  korupsi  di  Manggarai.

Namun  demikian  Salesius  berharap  agar  kepolisian  tidak  hanya  berhenti  di  kasus  yang  menjerat  mantan  kepala  desa  Bangka  La’o  saja.

Polres  Manggarai   dimintanya  agar  menindak  lanjut  semua  laporan  dugaan  penyelewengan  DD  yang  sudah  dilaporkan  dari  desa  lain  di  Manggarai.

“Harapannya, Polres  Manggarai  tidak  hanya  berhenti   pada  kasus  Rian  Keka  saja  tetapi  juga   harus  menindak  lanjuti  semua  laporan  masyarakat  dari  desa  lain  yang  sudah  dilaporkan  ke  Polres  Manggarai  terkait   dugaan  korupsi” tutur  Salesius.

Menurutnya,  kasus  korupsi yang  saat  ini  menjerat   mantan  kepala  desa  Bangka  La’o   setidaknya  menjadi  peristiwa   berharga   sekaligus  bahan  pembelajaran  bagi  para  kepala  desa  lain  di  kabupaten  Manggarai  untuk  tidak  menyalah  gunakan  uang  Rakyat.

Sales   juga  berharap  agar  tidak  ada  lagi  kepala  desa  di  Manggarai  yang  tersandung  masalah  hukum  akibat  tindakan  korupsi .

LSM  Ladikum  kata  Salesius, akan  terus mendukung  langkah  kepolisian   dalam  mengungkap  kasus  dugaan  korupsi  di  kabupaten  Manggarai.

Namun  demikian  Sales  juga  meminta  agar  penegak  hukum  baik  kepolisian  maupun  kejaksaan  agar  selalu  memberikan  peringatan  dini  kepada  para  kepala  desa  untuk  mencegah  kemungkinan  terjadinya  tindakan  korupsi.

Sebelumnya  Unit  tindak  pidana  korupsi  Satreskrim  Polres  Manggarai  telah  menetapkan  mantan  kepala  Desa  Bangka  La’o  Gregorius  Serian  Keka  sebagai  tersangka  korupsi  DD  Bangka  La’o.

Penetapan  tersangka  terhadap  mantan  kades  Bangka  La’o  ini   disampaikan KBO  Reskrim  Polres  Manggarai  Ipda  I  Wayan  Gustama   didampingi   kanit  Tipikor   Aiptu  Joko  Sugiarto   serta  Paur  Humas  Ipda  I  Made    dalam  pres  rilis  yang  dilakukan  di  Ruang  gelar  perkara  Satreskrim  Polres  Manggarai  di  Ruteng, Rabu, 31/03/2021.

KBO  Reskrim  Ipda  I  Wayan  Gustama, mengatakan  penetapan  tersangka  Rian  Keka  sudah  melalui  mekanisme  penyelidikan  dan  penyidikan.

Dalam  kesempatan  itu  I  Wayan  Gustama  mengungkapkan  sejumlah  modus   tindakan  korupsi  kades  Rian  Keka   sejak  2017  hingga  2019.

Pertama; Tiga  tahun  berturut  turut  (2017,2018,2019)  ada  kekurangan  volume  pekerjaan  fisik  atas  realisasi  pelaksanaan  pekerjaan  konstruksi  bidang  pembangunan  desa  Bangka  La’o,   Kedua; Dana  Silpa  tahun  2017 belum  dikembalikan  ke  rekening  kas  desa.

Ketiga; Dana  penyertaan  modal  BUMDES  Bangka  La’o  tahun  2018  digunakan  untuk  kepentingan  pribadi  Rian  Keka.   Keempat; Tahun  2019  Rian  Keka  pernah  menarik  uang  dari  rekening  kas  desa  dan  belum  dipertanggungjawabkan.  Kelima; Pajak  tahun  2019  tidak  dibayar.  Keenam;  ditemukan  adanya  pengeluaran  fiktif.  (PN/IrnoAgal)

 454 kali dilihat,  32 kali dilihat hari ini

Related posts

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.