Di Duga Kepala Desa Sungai Tepuk Selewengkan Dana Bantuan

Kayuagung, (MR)
Masyarakat dan Perangkat Desa, Desa  Sungai Tepuk Kecamatan Sungai Menang Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) Sumatera Selatan sangat kecewa dengan tindak tanduk Kepala  Desa Sungai Tepuk  Raini Dahlan SE, yang di duga memperkaya Diri Sendiri dengan cara Korupsi, Kolusi dan Nepotisme, seperti telah terjadi penggelapan dana yang telah di kucurkan pemerintah seperti ADD, DD Bangub, dan dana L3 dari tahun 2012, 2013,2014 dan 2015. Hal ini dikatakan masyarakat Desa Sungai Tepuk dan perangkat Desanya kepada Media Rakyat belum Lama ini.

Lebih Lanjut Masyarakat dan Perangkat desa tadi mengatakan dana anggaran yang di kucurkan Pemerintah Daerah maupun pusat untuk Desa Sungai Tepuk mencapai ratusan juta rupiah namun tidak di realisasikan oleh Kepala Desa Raini Dahlan SE, yaitu dana yang dikucurkan pemerintah  daerah seperti Anggaran Dana Desa (ADD) BHP,dan jasa Giro pada tahun 2012 sebesar Rp10.395.410,- pada tahun 2013 sebesar48.068.517,- tidak terealisasi dan tunjangan Perangkat Desa tahun 2012 sebesar Rp38.280.000,- dan tahun 2013 sebesar Rp20.100.000 tidak di bagikan. Oleh kepala desa Raini Dahlan SE.

Masih menurut masyarakat dan Perangkat Desa Sungai Tepuk kelakuan Kepala Desa Raini Dahlan SE untuk memperkaya diri sendiri berlangsung setiap tahun, bukan saja tahun 2012 dan 2013 bahkan tahun 2014 dan 2015 terulang kembali. Seperti  pada tahun 2014 di duga telah menggelapkan tambahan penghasilan P3N atas nama Efendi  sebesar Rp6.768.000,-. Tunjangan ini selama satu tahun tidak pernah di berikan, selain tunjangan P3N  Kepala Desa melakukan penggelapan  dana Bantuan Gubernur Sumatera Selatan tahun 2014 yaitu pembelian 125 kursi plastik  sebesar Rp8.125.000,- dana tersebut diduga  tidak di belanjakan. Sedangkan dana anggaran pemerintah pusat tahun 2015 yang diduga tidak terealisasi seperti Dana Desa (DD) yang mana dalam SPJ dana tersebut telah di lakukan pembangunan jalan cor beton  dalam Desa untuk dua titik dengan panjang 1 (satu) Kilo Meter Lebar 3 (tiga) meter  yang terletak di dusun 3 dan 4 dana yang di anggarakan untuk pembangunan jalan tersebut sebesar Rp187.100.000,- namun pembangunan tersebut tidak terealisasi,  sedangkan untuk dana APBD yang tidak terealisasi atau tidak dibagikan seperti tunjangan lembaga adat sebesar Rp9.000.000,- tunjangan Rt Rp5.400.000,- Tunjangan LPM Rp19.200.000,- tunjangan hansip Rp13.500.000,-  selain tunjangan,  Kepala Desa Raini Dahlan SE, di duga telah menggelapkan  dana Silpa BHP tahun 2014 sebesar Rp5.335.068 yang mana dana tersebut untuk pembangunan teras gudang untuk bengkel  4 X 3 M  terletak di dusun IV namun pembangunan tidak di laksanakan karena Gudang tersebut sudah di jadikan Rumah pribadi kepala Desa  Raini Dahlan SE, di duga uang untuk pembangunan tersebut  masuk kantong kepala Desa untuk kepentingan Pribadi.

Dengan tindakan Kepala Desa Raini Dahlan SE, di duga telah memperkaya diri sendiri dengan cara Korupsi, melalui dana yang telah di kucurkan pemerintah baik daerah maupun Pemerintah Pusat di Desa Sungai Tepuk, masyarakat dan perangkat Desa Desa Sungai Tepuk  mengharapkan Kepada pihak penegak hukum supaya dapat memanggil dan memeriksa Kepala Desa Raini Dahlan SE, apabila terbukti kiranya pihak penegak hukum dapat menuntut Kepala Desa Raini Dahlan sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku. Lebih lanjut Masyarakat tadi mengatakan untuk tindakan hukum masyarakat dan perangkat desa sudah melayangkan surat  laporan kepada pihak penegak hukum di kabupaten OKI, yaitu Kapolres OKI pada tanggal 30 Agustus 2016, dan di tembuskan kepada Bupati OKI, Kejaksaan Negeri Kayuagung, Ketua DPRD OKI, Kepala BPMD OKI. Sampai berita ini di turunkan Kepala Desa, Sungai Tepuk, Raini Dahlan SE, tidak dapat di konfirmasi. >>Ipan  

Related posts

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.